Cerita tukang batu Hiduplah seorang ahli batu yang sangat

terkenal di China. Hasil karyanya tersohor di segenap penjuru negeri.

Batu-batu permata dan intan yang berkilauan itu, dipajang menjadi

perhiasan jemari dan kaki para raja. Hampir semua batu indah

di dunia ini, pernah diolah tangannya. Giok, rubi, dan

safir, terpajang di segenap sudut-sudut rumahnya.

 

Namun, sang ahli sudah sangat tua. Kini, ia berusaha

mencari pengganti dan penerus karya-karyanya. Belasan orang berusaha

berguru. Tapi, tak ada yang cocok buat pekerjaan itu.

Hingga akhirnya ia menemukan seorang pemuda yang tampak bersemangat,

dan bersedia menjalani ujian.

 

“Anak muda, ujian pertama ini tidak sulit,” ucap sang ahli membuka pembicaraan.

“Mudah saja. Begini, jika kamu mampu mengambil batu dalam genggamanku, maka kamu

layak mewarisi semua ilmuku. Namun, jika tanganku yang lebih cepat menutup, maka

kamu harus mengulang ujian itu besok.” Anak muda itu mendengarkan dengan

seksama. Ia mengangguk pelan, “Baiklah, itu pekerjaan mudah.”

 

Ujian itu pun dimulai. Sang ahli, meletakkan sebuah batu di atas genggaman.

Disodorkannya ke arah muka si anak muda. “Ayo, ambil”. Hap. Tampak kedua tangan

yang beradu cepat. Sang pemuda berusaha meraih batu dalam gengaman itu. Ah, dia

kalah sigap. Tangan sang ahli telah lebih dulu menutup. “Kamu belum berhasil

anak muda. Cobalah besok.” Sang pemuda tampak kecewa.

 

Keesokan harinya, anak muda itu kembali mencoba. Ujian pun berulang. Lagi-lagi,

dia gagal. Gerakannya masih terlalu lambat. Ia pun harus kembali mengulang ujian

itu. Dua, tiga hari dilaluinya, tak juga berhasil. Sembilan hari telah

terlewati, tapi batu itu masih belum berpindah tangan. Pemuda itu mulai tampak

putus asa, dan dia berjanji, kalau besok masih belum berhasil, dia akan berhenti

dan tak mau menjadi ahli permata.

 

Hari penantian itu pun tiba. Keduanya telah duduk berhadapan. Sang ahli

bertanya, “Kamu sudah siap?” Sang ahli meletakkan sebongkah batu di atas

gengamannya. Namun, tiba-tiba anak muda itu berteriak, “Hei, tunggu dulu. Itu

bukan batu yang biasa kita gunakan!” Alih-alih meraih batu itu, sang anak muda

malah menanyakan tentang batu. Wajah keheranan itu dibalas dengan senyuman dari

sang ahli batu. “Anak muda, kamu lulus ujian pertama dariku. Selamat!”

 

***

 

Hidup di dunia, kadangkala seperti pertunjukan sulap. Apa yang ada di depan

mata, seringkali bukan apa yang kita dapatkan. Harapan yang kita inginkan,

acapkali meleset. Banyak yang tertipu, banyak pula yang salah duga dan salah

kira. Sebab, di sana memang penuh kepalsuan.

 

Teman, sering kita mendengar istilah, siapa cepat dia dapat. Kita pun terpacu

untuk sepakat dengan perkataan itu. Kemudian, segalanya berubah menjadi begitu

bergegas. Adu cepat dan adu sigap. Namun, adakah yang tercepat selalu yang jadi

pemenang? Kadangkala jawabannya tidak semudah itu. Saya percaya, tak selamanya

kita memaknai hidup ini dengan cara-cara seperti itu. Ada kalanya kita perlu

bertanya kepada hati tentang makna hidup yang sebenarnya. Setidaknya, kali ini

saya percaya, mereka yang cermatlah yang akan memenangkan pertarungan hidup.

Mereka-mereka yang belajar tentang ketelitianlah yang lulus dari ujiankehidupan. Tak selamanya, si cepat adalah si juara.